Internet Jadi Kebutuhan Utama Dunia Pendidikan di Masa Pandemi Covid 19

Dunia pendidikan telah berubah sejak Covid-19 diserang. Dalam sekejap mata, pembelajaran tatap muka antara guru dan siswa yang penuh kegembiraan di kelas tiba-tiba dilarang oleh pemerintah. Larangan ini terpaksa dirilis setelah melihat kondisi penyebaran virus Covid-19, yang sulit dikendalikan.

Penyebaran virus ini yang cukup brutal menghantui orang di berbagai daerah di negara kita, demikian juga dengan daerah saya di kota Solo. Saya lahir, tumbuh dan sekarang bekerja di salah satu sekolah sebagai pendidik di kota ini. Saya masih ingat bagaimana virus corona begitu cepat merampok seluruh komunitas sekolah saya.

Jumat, 12 Maret 2020, pagi, saya masih bersama murid-murid saya, berbagi pengetahuan, tertawa dan menyaksikan kegembiraan di antara mereka. Sehari setelah itu, kota Solo muncul di berbagai saluran berita nasional karena salah satu pasien coronavirus yang meninggal telah diidentifikasi sebagai warga kota Solo dan dirawat di Rumah Sakit Moewardi di Solo.

Segera setelah berita itu meledak, teman-teman saya dan saya mulai panik. Kepanikan meningkat ketika banyak wali murid bertanya apa nasib sekolah itu karena melibatkan kesehatan anak-anak mereka.

Kegembiraan mulai terjadi di kelompok sekolah WhatsApp. Berbagai macam pertanyaan diajukan kepada para pemimpin sekolah tentang kejelasan sistem Kegiatan Belajar Mengajar (KBM). Saat itu, belum ada kepastian.

Pimpinan sekolah hanya meminta kami bersabar dan menunggu informasi resmi. Selain itu, kami juga diundang untuk terus berkomunikasi secara aktif dengan wali siswa mengenai peristiwa tak terduga ini.

Sambil menunggu kejelasan, pada hari Sabtu dan Minggu (13-14 Maret 2020), saya menyaksikan para pemimpin daerah, terutama Bapak Ganjar (Gubernur Jawa Tengah) dan Bapak Rudi (Walikota Solo) melalui berita online dan Instagram. Mereka berusaha mencari solusi untuk warga solo City.

Mereka adalah pertemuan ini, bersama dengan pangkat terkait — bingung, menunggu keputusan mereka. Menambah lebih banyak kebingungan, pemerintah mulai memperbarui jumlah pasien virus Covid-19 secara teratur.

Dua hari berlalu, akhirnya pada Minggu malam, pemerintah kota menetapkan Kejadian Luar Biasa (KLB) di kota Solo. Pak Rudi mengeluarkan beberapa poin penting yang harus dipatuhi oleh masyarakat untuk kebaikan bersama.

Salah satu poin penting adalah memberhentikan sekolah dari tingkat TK – SMA. Untuk memutus rantai penyebaran virus Covid-19, kegiatan belajar mengajar tatap muka dihentikan selama 14 hari ke depan. Namun, pada kenyataannya, penutupan sekolah terus diperpanjang hingga waktu yang tidak ditentukan.

Karena coronavirus mengancam kesehatan kita, kegiatan belajar yang selalu bertatap muka, sekarang diubah menjadi BDR dengan metode pengajaran dan pembelajaran online yang lengkap. Bagaimana perasaan saya saat menjalani semua ini? Jujur, rasanya nano – nano. Bulan pertama mencoba memperbaiki hati untuk menerima semua yang terjadi.

Saya hanya bisa menyapa siswa melalui online dan tidak dapat bertemu dengan teman-teman di sekolah. Bulan berikutnya stres, kebosanan, dan kerinduan tak terbendung. Dua bulan berlalu, akhirnya, kepemimpinan memungkinkan kami pergi ke sekolah untuk mendapatkan sesuatu. Bahkan sehari pun dibatasi untuk beberapa orang dan hanya sampai siang hari. Hei, tahukah kamu bagaimana rasanya bertemu teman-teman saya?

Rasanya seperti keluar dari gua setelah berbulan-bulan bermeditasi dan bertemu manusia lagi, duduk bersama bertukar berita dan melepaskan kerinduan. Menyentuh sekali!

Namun, ada sesuatu yang hilang ketika saya melihat ruang kelas dan meja yang berdebu tanpa mereka. Sedih, tapi apa yang bisa saya katakan. Sekolah sekarang ditutup sementara. Sekolah tanpa siswa terlihat seperti bangunan yang tidak berpenghuni. Tenang dan kosong. B

Kekuatan kami adalah bahwa itu adalah fase kehidupan yang sulit, tetapi kami berusaha untuk menjalaninya demi keselamatan kami. Sebagai seorang pendidik, saya menyaksikan perubahan paling signifikan di dunia pendidikan. Oh ya, sejak BDR dilaksanakan, kehidupan para guru telah mengalami perbedaan yang signifikan. Sebelumnya hanya buku, dan bahan pengajaran yang mereka siapkan untuk diajarkan di kelas, sekarang gadget dan internet adalah senjata utama untuk kelancaran pengajaran online.

Bahkan sejak Maret 2020 hingga saat memasuki tahun ajaran baru 2020/2021, sekolah belum diizinkan masuk. Baik pemerintah pusat dan daerah kompak untuk tidak mengizinkan kegiatan belajar di sekolah.

Untuk tahun ajaran baru ini, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan bahkan mengeluarkan SE Nomor 15 Tahun 2020 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pembelajaran Dari Rumah di Masa Darurat Distribusi Covid-19.

Tujuan dari penerapan Learning From Home (BDR) adalah untuk memastikan terpenuhinya hak-hak siswa untuk mendapatkan layanan pendidikan selama masa darurat Covid-19, melindungi warga unit pendidikan dari dampak buruk Covid-19, mencegah penyebaran dan transmisi Covid -19 di unit pendidikan dan memastikan terpenuhinya dukungan psikososial untuk pendidik, siswa, dan orang tua.

Percaya atau tidak, saat ini, gadget saya mengandung berbagai aplikasi untuk komunikasi dan pembelajaran online. Selama bekerja dari rumah, untuk diskusi, saya menitipkan ke WhatsApp dan zoom pertemuan.

WhatsApp adalah andalan saya untuk tetap terhubung dengan teman, wali siswa dan siswa. Tolong jangan tanya berapa banyak grup yang saya miliki saat ini. Banyak dan sangat ramai. Fitur andal saya adalah obrolan dan panggilan video.

Untuk rapat online, saya menggunakan rapat zoom. Bahkan kemarin, selama Mei – Juni 2020, sekolah saya mengadakan Rapat Kerja melalui zoom. Apakah Anda tahu berapa kali kami mengadakan pertemuan? Tiga kali sehari, seperti minum obat.

Setiap kali rapat bisa berlangsung berjam-jam. Tidak hanya pertemuan, tetapi pertemuan itu juga diadakan dengan tim guru, siswa dan siswa lainnya. Seiring berjalannya waktu, para guru juga harus menghadiri webinar tentang dunia pendidikan yang diselenggarakan oleh sekolah, yayasan dan pihak-pihak lain. Webinar juga dilakukan secara online biasanya melalui pertemuan zoom atau streaming YouTube. Kehidupan baru di tengah pandemi sekarang sepenuhnya online.

Seperti kata-kata, jika Anda tidak online, Anda tidak akan dapat bertahan hidup. Kolaborasi WhatsApp, Zoom pertemuan, Youtube dan kecepatan internet adalah senjata untuk #kukuljarak demi tetap produktif saat di rumah.

Keberadaan Covid-19 telah mengubah sistem pembelajaran di negara ini. Dari mereka yang awalnya bertemu muka di kelas, sekarang pembelajaran harus dilakukan secara online. Guru dipaksa untuk menguasai IT untuk mendukung pembelajaran online. Terlepas dari latar belakang pendidikan, semua guru saat ini dituntut untuk dapat menggunakan teknologi dan aplikasi pendukung pembelajaran.

Kali ini bukan hanya siswa yang belajar hal-hal baru, guru juga. Guru dapat belajar bersama di bawah bimbingan guru TI atau belajar mandiri dari sumber apa pun, baik offline maupun online. Tidak ada kata tidak bisa.

Semua pasti bisa selama ada kemauan untuk belajar dan saling mendukung antar teman. Intinya adalah jangan pelit tentang pengetahuan. Guru-guru TI mengajar guru-guru non-IT, guru-guru muda dituntut untuk fleksibel dan membantu guru-guru senior yang kesulitan belajar TI. Saya, yang bukan seorang guru, juga bergabung dengan studi karena saya berada di tim IT sekolah.

Beberapa aplikasi yang saya pelajari hari ini:

  • Google kelas, untuk membagikan materi dan tempat siswa mengumpulkan tugas dan ujian.
  • Google Drive, untuk berbagi materi dan video di antara para guru.
  • Kine master, untuk mengedit video.
  • Bandicam, untuk membuat video pembelajaran
  • Microsoft 365, untuk membuat materi, tugas, kuis, dan ujian.

Seperti yang anak-anak milenium katakan hari ini, gadget dan internet adalah sarana pendidikan selama pandemi. Ponsel tanpa internet sepertinya kurang. Smartphone tanpa kecepatan internet yang oke, akan menghambat kinerja guru dalam melayani orang tua, siswa dan kolega.

Internet telah menjadi kebutuhan utama untuk pendidikan di tengah pandemi.

Untuk masalah kecepatan internet, saya percaya TRI.

Dua tahun saya mempercayakan urusan internet kepada TRI, salah satu penyedia layanan telekomunikasi seluler terkemuka di Indonesia. TRI tidak pernah mengecewakan saya. Indonesian Network 3 dikelola oleh PT Hutchison 3 Indonesia (H3I), bagian dari Hutchison Asia Telecom Group. Saat menggunakan jaringan Indonesia 3, saya merasa kecepatan internet mampu #kukuljarak untuk tetap produktif selama WFH.

Selain itu, dengan jaringan internet 3, saya dapat #kukuljarak dan tetap terhubung dengan kolega, dan wali siswa yang rumahnya tersebar di berbagai daerah di Indonesia. Tidak hanya itu, berkat jaringan Tri yang lebih luas dan lebih andal, tetapi saya juga sering berpartisipasi dalam webinar dengan pembicara yang sebagian besar di Jakarta lancar tanpa gagap. Jaringan internet 3 gila karena:

  • 3 Indonesia beroperasi di 313 Kabupaten dan mencakup sekitar 200 juta populasi di lebih dari 3.000 Kabupaten dan 33.000+ Desa Didukung oleh teknologi 4.5G LTE
  • Indonesia terus memperluas cakupan 4.5G LTE di lebih banyak kabupaten, terutama untuk Indonesia Timur
    serat optik yang membentang sepanjang 16.000 Km.
  • Indonesian Network 3 juga mengeluarkan produk AlwaysOn di mana kuota aktif selamanya, dan Anda dapat menikmati jaringan yang lebih andal dan lebih luas 3.

Pada 2018 saya beralih ke TRI. Sudah dua tahun, dan saya masih setia menggunakan TRI. Selama pandemi ini, TRI internet yang semakin luas dan cepat telah mendukung saya untuk membantu para guru belajar bagaimana membuat video pembelajaran, tetap berhubungan dengan Walidurid dan rekan kerja.

Selain itu, dengan jaringan 3, saya dapat terus meningkatkan informasi dan pengetahuan melalui streaming YouTube / ambil bagian dalam pelatihan online dengan pembicara dari berbagai daerah dan bahkan negara asing.

Hana Anisaa

Baca juga: Nomor Baru Bisa dapat Kuota Gratis 35 GB untuk PPJ

Berlangganan
Katulis di Google News
You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.