Penjelasan Google Cloud Storage

Katulis – Mungkin sering kali kita mendengar tentang produk yang satu ini. Oleh karena itu melalui halaman ini kami akan berikan Penjelasan Google Cloud Storage.

Google Cloud Storage adalah layanan web penyimpanan data online berbasis RDS untuk mengakses dan menyimpan file di arsitektur Google Cloud Platform. Layanan ini telah dirancang untuk memberikan yang terbaik dari kedua dunia kepada pengguna: kemudahan akses dari perangkat apa pun yang terhubung ke internet dan kemampuan untuk menyimpan data dan aplikasi dalam volume besar dalam lingkungan yang sangat aman dan dapat diskalakan.

Layanan ini mengintegrasikan skalabilitas dan keandalan cloud Google sendiri dengan fitur keamanan dan ketersediaan modern. Keunggulan utamanya dibandingkan layanan penyimpanan berbasis cloud tradisional adalah menyediakan perlindungan data ujung ke ujung, keandalan, dan kontrol serta dapat dengan cepat disediakan, dikelola, dan disediakan lagi tanpa waktu henti.

Sistem Cloud Storage ditentukan oleh penggunaan model akses universal yang memungkinkan beberapa klien mengakses data melalui satu API. Tujuan utama model ini meliputi: akses data tingkat tinggi yang menjamin keamanan, keandalan, dan daya tahan klien, penggunaan sumber daya minimal, dan efisiensi maksimum.

Seperti istilahnya, sistem Cloud Storage didasarkan pada gagasan penyimpanan data sesuai permintaan, yang disediakan untuk penggunanya sesuai permintaan. Ketika data diminta, layanan mengembalikan sumber daya, yang diakses pengguna melalui API dan yang dirancang sedemikian rupa sehingga menjamin semua tujuan ini.

Google Cloud Storage dapat diterapkan pada infrastruktur apa pun: dari awal, di server pribadi virtual, atau sebagai aplikasi yang berdiri sendiri. Itu dibangun di atas antarmuka pemrograman tingkat tinggi dan digunakan di berbagai platform dan sistem operasi, termasuk, tetapi tidak terbatas pada, Windows, Linux, UNIX, Android, dan sejenisnya.

Tidak seperti beberapa pesaingnya, Google menawarkan solusi penyimpanan terkelola sepenuhnya dan memberikan solusi penyimpanan komprehensif dalam bentuk layanan Big Data (Big Query), layanan Penyimpanan (Database SQL, Cloud SQL, dan Cloud Dataflow), dan Big Data Layanan (Azure). Semua layanan ini dirancang untuk bekerja bersama-sama dengan perangkat lunak dan layanan perusahaan yang diarahkan pada pemrosesan dalam memori berskala besar, real-time.

Dengan munculnya Cloud Storage, Google memperkenalkan model manajemen terpadu pertama untuk layanan cloud-nya, yang memberikan pengguna cara yang mudah dan efisien untuk mengakses dan mengelola penyimpanan data dan aplikasi akses mereka.

Layanan ini hadir sebagai bagian dari kerangka Google Apps. dan mengintegrasikan infrastruktur platform Google sendiri, menawarkan solusi yang lebih mudah dikelola dan terjangkau kepada pengguna untuk mengelola data mereka.

Layanan ini awalnya ditawarkan dalam dua versi berbeda, layanan Google Drive gratis dan berbayar. Pengguna yang mendaftar dengan Google Drive sebagai pengembang dapat memasang layanan dalam konsol pengelolaan Google Apps dan menggunakannya untuk menyimpan dan mengakses dokumen, presentasi, dan spreadsheet mereka. dengan izin mereka. Pengguna yang memilih menjadi reseller berbayar dari layanan akan mengakses layanan melalui portal pengembang.

Google juga telah membuat layanan khusus untuk mengelola Layanan Penyimpanan Google Cloud. Layanan ini disebut Google Compute Engine, yang menawarkan opsi kepada pengguna untuk mengelola data mereka di berbagai wilayah di seluruh dunia dan menyediakan penyediaan, penerapan, dan pengelolaan yang mudah. Jika terjadi bencana, Google Compute Engine juga menyediakan pemulihan data yang mudah dan pemulihan dari titik pemulihan.

Baca Juga:

Meningkatkan Bisnis dengan Layanan Google Cloud Storage

Berlangganan
Katulis di Google News
You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.