Cerita Sekolah Kami Memulai Kegiatan Belajar Mengajar di Tahun Pelajaran Baru

Tahun ajaran baru 2020/2021 dimulai pada hari Senin, 13 Juli 2020. Tahun ajaran baru berbeda dengan tahun ajaran baru sebelumnya.

Jika tahun ajaran baru sebelum guru mengisi waktu untuk meminta siswa berkenalan di depan kelas dan menceritakan kegiatan liburan mereka, maka tahun ajaran baru ini guru harus memutar otak bagaimana siswa dapat belajar lagi, dapat bertemu tatap muka baik secara langsung maupun tidak langsung, atau setidaknya guru akan mengetahui bagaimana kondisi murid-muridnya di rumah.

Selama pandemi ini sekolah sibuk memasang wifi, guru kelas sibuk bertanya kepada siswa apakah mereka bangun atau tidak melalui WhatsApp baik telepon atau obrolan, bahkan guru kelas kehilangan waktu karena ternyata ponsel siswa dibawa oleh orang tuanya ke bekerja sehingga guru tidak dapat memonitor murid-muridnya. Bahkan dalam kondisi pandemi, guru tidak boleh malas.

kegiatan pembelajaran saat covid19
Source image: Tribunnews

Sebelum menceritakan tentang kegiatan yang dimulai tahun ajaran baru ini tahun 2020/2021, saya terlebih dahulu akan menggambarkan latar belakang lingkungan sekolah kami. Sekolah tempat saya mengajar meskipun terletak di desa, tetapi tidak terpencil, terjangkau oleh internet. Para guru di sini juga semuanya muda sehingga tidak ada yang buta huruf teknologi (gaptek).

Siswa yang hadir di sini dari kelas 1-6 ada sekitar 80 siswa, di mana setiap kelas sekitar 11-15 siswa. Mereka tinggal di desa P, B, dan K.

Tidak semua siswa yang belajar di sini memiliki ponsel. Ini disebabkan beberapa faktor, salah satunya adalah ekonomi. Mayoritas orang tua siswa yang bersekolah di sini bekerja sebagai petani, buruh tani, pekerja pabrik, buruh pasar, dan pedagang kecil di rumah.

Petani adalah orang tua siswa yang memiliki tanah dan mengelolanya sendiri. Mereka mendapat uang dari panen jagung, kacang-kacangan, dan singkong selama satu tahun tiga kali dengan hasil lebih dari 1 juta. Biasanya, tanaman ini tidak hanya untuk mengirim anak-anak ke sekolah dan kehidupan sehari-hari, tetapi mereka juga dikurangi untuk membeli pupuk dan membayar buruh tani yang membantu di ladang mereka.

Pekerja pertanian adalah orang tua siswa yang membantu bekerja di ladang tetangga yang memiliki ladang. Biasanya, mereka dibayar 50 ribu sehari dengan jam kerja dari pukul 07.00 hingga 16.00. Jika tidak ada tempat penangkapan ikan, para ayah akan sering memancing di sekitar waduk sementara para ibu menganggur di rumah.

Pekerja pabrik adalah orang tua siswa yang bekerja di pabrik dengan gaji sekitar 1-2 juta selama satu bulan. Biasanya, mereka berangkat pukul 06.00 dan kembali pukul 16.00 jika tidak ada lembur. Misalkan ada lembur, teratur hingga 22:00.

Pekerja pasar adalah orang tua siswa yang bekerja sebagai buruh di pasar dengan gaji 20 ribu sehari dari pukul 05.00 hingga 16.00.

Pedagang kecil, yaitu orang tua siswa yang berdagang toko bahan makanan, atau makanan (makanan goreng, persik, parsel) dan minuman (es teh, dawet, pop ice) di depan rumah mereka untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Biasanya, orang yang membeli anak-anak tetangga kanan dan kiri. Di satu desa, bahkan ada 2-3 orang yang menjual barang serupa; ini menyebabkan persaingan ketat antara tetangga.

Selama pandemi, mereka yang masih aman adalah buruh tani, buruh tani, dan pedagang kecil. Pada saat yang sama, beberapa pekerja pabrik dan pekerja pasar dipaksa mengalami PHK.

Kondisi ekonomi seperti itu menyebabkan orang tua keberatan membeli ponsel. Apalagi beberapa dari mereka pintar.

Saya mengambil contoh murid saya R. Ibunya, yang, sebagai pekerja pasar, terpaksa meminjam uang dari keponakannya yang bekerja di Semarang untuk membeli ponsel R karena ia mau.

Atau, misalnya, D, yang juga merengek bertanya kepada ibunya, yang adalah buruh tani. Jadi ibunya terpaksa meminta bantuan dari kakaknya, yang bekerja di Bandung untuk membeli ponsel D. Ini karena ayah D tidak jelas di suatu tempat.

Sekolah tidak pernah mengharuskan siswa untuk memiliki ponsel. Siswa yang tidak memiliki ponsel dapat bergabung dengan teman-teman mereka yang memiliki ponsel jika ada tugas dari guru atau jika kelas virtual akan diadakan.

Melihat kondisi ini, kami para guru mencoba mengadakan kelas virtual menggunakan Microsoft Office pagi ini. Siswa yang tidak memiliki ponsel dapat bergabung dengan teman-teman mereka yang memiliki sel. Sehingga dalam satu asosiasi mereka terdiri dari sekitar 3-5 anak. Untungnya, dari tempat tinggal mereka, tidak ada tetangga yang terinfeksi oleh coex 19. Namun, kami masih meminta siswa untuk waspada.

Aktivitas yang kami rancang hari ini adalah dari jam 8:30 pagi hingga 10:00 malam. setiap guru memperkenalkan dirinya sebagai wali kelas mereka, guru dan siswa berkomunikasi satu sama lain. Namun dalam kenyataannya, masalah implementasi seperti masalah jaringan, dan keadaan guru dan siswa itu sendiri, ada.

Kondisi guru dan siswa yang dimaksud adalah banyak guru yang bingung tentang apa komunikasi dengan siswa. Kemudian ketika guru berkomunikasi dengan lancar, siswa tidak merespons atau kurang aktif, dan suara siswa tidak terlalu terdengar ketika menjawab pertanyaan guru.

Karena hanya komunikasi satu arah ini yang menyebabkan guru juga kehabisan kata-kata dan bingung harus berkata apa. Beberapa guru memilih untuk saling melempar tanggung jawab untuk berbicara. Melihat masalah ini, kami menganggap kelas virtual ini kurang efektif.

Kemudian, kami para guru akhirnya sepakat untuk mengatur jadwal selama pandemi, yang bertatap muka dengan siswa dengan mengunjungi rumah mereka. Di mana guru kelas kemudian membagi siswa menjadi tiga kelompok sesuai dengan desa mereka. Misalnya, siswa kelas 1 yang rumahnya di desa P kemudian berkumpul di rumah X, kelas 1 yang rumahnya di desa B berkumpul di rumah Y dan tipe 1 yang rumahnya di desa K memilih di rumah Z, sehingga untuk kelas 1-6.

Kami melakukan kegiatan tatap muka ini dengan jadwal yang bergilir, misalnya, 08.00-09.00 di desa P, 09.00-10.00 di desa B, dan 10.00-11.00 di desa K. Untuk guru kelas, saya hanya akan menghadiri tiga kali seminggu. Sebaliknya, saya guru Pendidikan Islam dan Budi Pekerti, akan masuk Senin-Sabtu, di mana Senin adalah kelas 6, kelas 5 Selasa, kelas 4 Rabu, kelas 3 Kamis, kelas 2 Jumat, dan kelas 1 Sabtu.

Kami, para guru, berharap kegiatan yang kami rancang bersama dapat berjalan dengan lancar. Meskipun siswa kami dibagi menjadi beberapa kelompok sesuai dengan desanya, di mana satu komunitas biasanya terdiri dari 3-5 orang, kami masih mengundang siswa untuk menjauhkan diri dari sosial, memakai topeng, dan tidak lupa untuk mencuci tangan.

Kami menyadari bahwa pandemi ini mengharuskan guru memeras otak mereka dan menemukan solusi untuk menyelesaikan masalah belajar di masa pandemi. Kami masih harus berjuang untuk cara-cara agar siswa kami tidak diabaikan, dan tujuan mentransfer pengetahuan tetap tercapai. Pandemi ini juga mengajarkan para guru untuk bersabar dan tulus dalam mendidik siswa mereka. Nantinya, para siswa dan kami akan memiliki sejarah belajar selama pandemi ke-19.

Erni Lubis, –

Berlangganan
Katulis di Google News
You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.